Permohonan Nabi SAW Yang Tidak Terkabul

Oleh: KH Abdul Nashir Fatta (Rais Syuriah PCNU Jombang)

Ada dua permohonan baginda Nabi Muhammad SAW yang tidak dikabulkan Allah SWT. Justeru sebaliknya, apa yang dimohonkan Nabi SAW tersebut, kondisinya semakin tahun semakin bertambah parah dan meluas. Apa saja permohonan Nabi SAW tersebut?

Permohonan Nabi SAW tersebut adalah: yang pertama, “Agar umat beliau (kelak) tidak ber hizb-hizb (berpartai-partai), ber-firqoh-firqoh dan, berpecah belah”. Awal keterpecahan dan perselisihan, sehingga terbentuk al-hizb dan firqoh-forqoh, sdh terjadi setelah baginda Nabi SAW wafat. Meskipun, pada masa awal setelah Nabi SAW wafat belum mememunculkan firqoh apalagi al-hizb, namun pada masa selanjutnya, yaitu saat Utsman bin Affan RA menjadi khalifah, firqoh-firqoh mulai muncul.

Firqoh bahkan al hizb tersebut pada selanjutnya tidak menyempit, malah meluas dan berkembang sejalan dengan pertentangan yang terus terjadi. Saat ini, firqoh dan hizb itu sudah berkembang sedemikian rupa, sangat kompleks dari sisi konflik, sehingga sudah sangat sulit untuk mempertemukan apalagi mempersatukan dari semuanya.

Bahkan firqoh, hizb atau kelompok-kelompok yang bertindak ekstrim atas nama Islam dan ingin menerapkan Islam secara formal dan ideal, sudah sangat sulit menerima kelompok Islam yang berpedoman moderat (al-wasathiyah) yang berpedoman “menolak kerusakan didaduhulukan atas tindakan ambil untung”.

Permohonan Nabi SAW yang kedua, “Agar umat beliau (kelak) satu dengan yang lainnya tidak saling membunuh”. Perselisihan yang mengarah pada tindakan saling membunuh sesama Umat Muhammad SAW sudah terjadi di akhir masa ke-kholifahan Utsman bin Affan RA. Perpecahan yang didahului dengan terbentuknya firqoh-firqoh ini, selanjutnya tidak makin mereda, bahkan berujung pada aksi saling bunuh di antara umat Islam.

Aksi saling bunuh di antara umat Islam ini akan terjadi terus sampai akhir zaman. Hal ini sudah terbukti, sampai saat ini umat Islam saling bunuh di antara mereka. Tindakan saling bunuh ini, tidak saja terjadi di wilayah konflik Timur Tengah, tetapi juga terjadi di wilayah Negara Republik Indonesia. Di sini, orang Islam yang ter-indoktrinasi dengan paham radikal dan ekstrim, dengan tanpa dosa meledakkan bom dan membunuh orang Islam lainnya, dan anehnya mereka ini bermimpi surga dan bidadari.

Itulah kedua permohonan Nabi Muhammad SAW yang tidak dikabulkan oleh Allah SWT. Sehingga kedua hal yang dimohonkan tersebut terjadi sampai sekarang, dan menjadi cobaan bagi umat Islam.

Add a Comment